BetDEX Sekarang Memiliki Lisensi yang Dibutuhkan untuk Menyediakan Layanan Taruhan Olahraga

BetDEX Becomes the First Licensed Sports Betting Exchange

BetDEX Sekarang Memiliki Lisensi yang Dibutuhkan untuk Menyediakan Layanan Taruhan OlahragaBetDEX, yang merupakan pertukaran taruhan olahraga, sekarang dilisensikan dan diatur oleh Isle of Man GSC (Komisi Pengawasan Perjudian). Dengan ini, Bursa BetDEX telah menjadi “bursa taruhan olahraga teregulasi dan berlisensi penuh pertama di blockchain”.

BetDEX telah menerima persetujuan berlisensi yang memungkinkannya melakukan semua bentuk permainan dan perjudian daring, termasuk taruhan olahraga daring. Perusahaan BetDEX Labs, yang diciptakan oleh mantan eksekutif FanDuel Varun Sudhakar, Stuart Tonner, dan Nigel Eccles, menggerakkan Bursa BetDEX.

Co-Founder dan CEO BetDEX, Varun Sudhakar, mengatakan bahwa berita tersebut merupakan perkembangan positif bagi BetDEX Exchange. Dia menyatakan lebih lanjut bahwa BetDEX sekarang menjadi platform pertama yang sepenuhnya diatur untuk taruhan olahraga di ruang web3 dan mereka dengan senang hati menyambut petaruh dari wilayah yang disetujui. Selain itu, dia mengatakan bahwa mereka yakin bahwa ini adalah awal dari perluasan pertukaran mereka dan mendorong taruhan olahraga lebih jauh ke dalam lanskap Web3.

Abby Kimber Mengatakan Dia Menantikan Bekerja dengan BetDEX Selama Bertahun-tahun

Abby Kimber, yang merupakan Kepala eGaming di Digital Isle of Man, mengatakan bahwa dengan senang hati menyambut BetDEX di Pulau tersebut. Dia mengatakan mereka senang berada di garis depan teknologi baru seperti blockchain sambil tetap mempertahankan reputasi mereka sebagai yurisdiksi teregulasi yang bangga akan perlindungan pemain.

Abby Kimber lebih lanjut mengatakan bahwa dia bersemangat untuk bekerja dengan BetDEX selama bertahun-tahun dan berharap mereka sukses besar dalam usaha mereka di masa depan.

BetDEX Exchange menerima taruhan dari beberapa negara di Amerika Selatan, Afrika, Asia, dan Eropa. Exchange adalah platform non-penahanan yang dikembangkan berdasarkan Protokol Monaco. Saat ini mendukung taruhan olahraga peer-to-peer pada sepak bola, dan lebih banyak olahraga akan segera ditambahkan.

Varun Sudhakar mengatakan fakta bahwa mereka memiliki 12.000 dompet crypto unik yang terhubung ke Bursa BetDEX dalam beberapa minggu di luar dugaan mereka. Dia mengatakan itu membuktikan bahwa ada kebutuhan di web3 untuk platform taruhan olahraga. Varun Sudhakar lebih lanjut mengatakan bahwa pengguna secara umum menyatakan puas dengan platform, antarmuka pengguna, dan fungsionalitas saat ini. Dia mengatakan mereka sangat ingin melihat fitur produk baru dikembangkan dan pasar yang ditawarkan.

BetDEX Menandai Kembalinya Nigel Eccles ke Industri Taruhan Olahraga

BetDEX menandai kembalinya mantan CEO FanDuel dan salah satu pendiri Nigel Eccles kembali ke industri taruhan olahraga. Menurutnya, Exchange akan memanfaatkan keunggulan Web3 untuk menghadirkan kecepatan tinggi dan biaya transaksi yang lebih rendah. Ini juga akan menghilangkan risiko rekanan.

Eccles menyatakan tahun lalu bahwa BetDEX bertujuan untuk memperkenalkan crypto ke taruhan olahraga dan merevolusi industri taruhan olahraga untuk konsumen. Pada November 2021, BetDEX menyelesaikan putaran investasi benih senilai $21 juta. Putaran investasi dipimpin oleh crypto exchange FTX dan perusahaan investasi crypto Paradigm.

Awal tahun ini, BetDEX mengumumkan Protokol Monaco, yang dijuluki “protokol taruhan olahraga terdesentralisasi pertama” di dunia. Protokol ini aktif di Solana devnet, dan terbuka bagi pengembang untuk membuat alat dan produk pelengkap dengan BetDEX Exchange.

Author: Bruce Parker