Diskusi dipimpin tentang Tantangan Buruh di Atlantic City di Hard Rock Casino

Casino Executives Talk About Labor Challenges in Atlantic City

Diskusi dipimpin tentang Tantangan Buruh di Atlantic City di Hard Rock Casino Baru-baru ini, Atlantic City menjadi tuan rumah ECGC Tahunan ke-25 (East Coast Gaming Congress), yang diselenggarakan di Hard Rock. Salah satu topik utama yang dibahas adalah bagaimana industri game menangani COVID-19 dan kesulitan yang terus berlanjut hingga hari ini karena pandemi. Dari apa yang dikatakan sebagian besar eksekutif kasino, perekrutan masih merupakan masalah yang paling mendesak. Pada akhir Juni, bulan terakhir di mana data pekerjaan tersedia, 23.466 orang dipekerjakan oleh sembilan kasino di Atlantic City.

Meskipun ini adalah posisi yang lebih terbuka daripada yang ada pada Juni 2021 (22.588), jumlahnya masih jauh lebih sedikit dari 30 ribu orang tenaga kerja yang dipekerjakan oleh industri selama musim panas 2018. Pada hari-hari terburuk pandemi, kasino di seluruh Northeast memaksa banyak karyawan untuk mengambil cuti tanpa dibayar. Para pemimpin industri mengatakan bahwa banyak pekerja yang diberhentikan menemukan pekerjaan baru, memilih karir baru yang memungkinkan untuk bekerja jarak jauh, atau benar-benar keluar dari pasar tenaga kerja.

Tenaga Kerja Memiliki Keuntungan

Kekurangan tenaga kerja menyebabkan pasar pekerja di industri kasino Amerika Serikat. Bulan lalu, Hard Rock International mengungkapkan bahwa mereka menyisihkan $ 100 juta untuk membayar karyawan per jam tanpa tip di kasino, restoran, dan hotelnya. Jim Allen, ketua Hard Rock International, mengatakan kenaikan biaya overhead akan menurunkan tingginya omzet perusahaan. CEO dan presiden Foxwoods Resort Casino di Connecticut, Jason Guyot, menyatakan bahwa kasino terus menaikkan gaji pokok untuk mempertahankan karyawan top.

Guyot mengatakan bahwa semua pekerja Foxwoods sekarang mendapatkan upah per jam setidaknya $14,50. Tarif awal kasino adalah $10,50 hanya dua tahun yang lalu. Sekitar 3.000 orang bekerja untuk Foxwoods di Connecticut. Guyot menyatakan bahwa Foxwoods mengevaluasi kembali operasinya “dari atas ke bawah” sebagai akibat dari pandemi. Dia mengatakan bahwa restrukturisasi meningkatkan margin sekitar 8%.

David Cordish Mengatakan Perusahaannya Berkembang Setelah Mengubah Strategi

Pandemi memberi kasino kesempatan langka untuk mengevaluasi fitur dan operasi mereka. Setelah pandemi, beberapa hal seperti prasmanan kasino belum kembali. David Cordish, yang Perusahaan Cordishnya menjalankan kasino bermerek langsung di Pennsylvania dan Maryland, menyebutkan bahwa perusahaannya belum memulai dengan prasmanan lagi. Sebaliknya, ia berfokus pada menjaga kebersihan lingkungan. Dia percaya ini akan memastikan klien merasa aman sekarang dan di masa depan.

Cordish lebih lanjut mengatakan: “Apa yang kami lakukan adalah, kami melakukan setiap jenis pemeriksaan kesehatan dan keselamatan yang memungkinkan. Orang-orang muak dengan terkurung dan datang kembali ke kasino ketika kami melakukan hal-hal ini”. Dia menyebutkan bahwa bisnis telah fantastis sejak mereka dibuka kembali.

Perdebatan Tentang Merokok di Kasino Dalam Ruangan

Perdebatan yang sedang berlangsung tentang merokok di kasino di dalam ruangan adalah masalah utama yang harus dihindari di ruang ECCG. Sebelum pertemuan ECGC, diskusi yang dijadwalkan tentang masalah ini dibatalkan. Itu dibatalkan karena Mark Giannantonio, CEO Resorts Casino, memutuskan untuk tidak menghadiri acara tersebut.

Mark Giannantonio, yang juga kepala Asosiasi Kasino New Jersey, akan berbicara mendukung kasino. Bisnis berpendapat bahwa merokok di dalam fasilitas diperlukan untuk mempertahankan persaingan dengan kasino di Philadelphia, di mana penggunaan tembakau di fasilitas perjudian sebagian diperbolehkan. Selama ECGC bulan lalu, para pendukung pembuatan kasino di Atlantic City bebas rokok berkampanye di luar Hard Rock.

Author: Bruce Parker