Balap Greyhound untuk Amal Akan Segera Dilarang di Inggris

GBGB Condemns Call for Ban on Cross-Charity Greyhound Racing

Balap Greyhound untuk Amal Akan Segera Dilarang di Inggris RSPCA, Dogs Trust, dan Blue Cross, tiga badan amal kesejahteraan hewan terkemuka di Inggris, telah menuntut larangan permanen pada balap greyhound. GBGB (Dewan Greyhound Inggris Raya) telah mengutuk seruan ini. Dalam pernyataan bersama mereka, ketiga badan amal tersebut mengutip data GBGB yang menunjukkan bahwa lebih dari 2.000 anjing greyhound mati dan hampir 18.000 terluka antara tahun 2018 dan 2021. Juga, cedera lebih lanjut terjadi di trek independen di luar pengawasan tubuh.

Kelompok-kelompok tersebut mengakui bahwa sementara mereka telah berkolaborasi dengan pemangku kepentingan balap anjing untuk meningkatkan kondisi kesejahteraan selama beberapa waktu, masih ada masalah yang belum dapat mereka selesaikan, yang mengharuskan pelarangan total terhadap olahraga tersebut. Chris Sherwood, Kepala Eksekutif RSPCA, mengatakan, “Kami telah mencoba bekerja sama dengan industri selama bertahun-tahun untuk memberikan perlindungan yang lebih baik dan meningkatkan kesejahteraan bagi anjing, tetapi kami tidak puas dengan kemajuan yang telah dicapai.”

Dia mengatakan bahwa mereka percaya bahwa menyerukan agar olahraga dilarang secara permanen adalah satu-satunya cara mereka dapat memastikan anjing-anjing itu memiliki kehidupan yang baik. Selain itu, dia mengatakan mereka ingin melihat balap greyhound menjadi sesuatu dari masa lalu. CEO Dogs Trust Owen Sharp dan CEO Blue Cross Chris Burghes keduanya menyebutkan bahwa badan amal mereka masih berdedikasi untuk berkolaborasi dengan industri untuk menegakkan standar kesejahteraan dan menerapkan penghentian olahraga secara bertahap. AS telah melarang balap greyhound komersial, yang merupakan kemenangan bagi anjing-anjing di seberang kolam. Namun, tulisan sudah di dinding untuk olahraga sebelum larangan dan olahraga sudah melihat penurunan di AS.

GBGB Menanggapi Panggilan

Namun, dalam tanggapan mereka sendiri, CEO GBGB, Mark Bird, dan Ketua, Jeremy Cooper, mengutuk proposal tersebut dan menggambarkan panggilan badan amal itu sebagai “salah paham” dan “menggelikan.”

Bird mengatakan bahwa tidak masuk akal bahwa badan amal ini mempromosikan agenda ekstremis hak-hak binatang. Dia menunjuk komitmen GBGB terhadap anjing greyhound, yang telah menurunkan kematian lintasan dari 0,06% menjadi 0,03% antara 2018 dan 2021.

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa laporan tersebut gagal membuat kasus untuk reformasi yang didasarkan pada bukti karena standar kesejahteraan dalam balap greyhound berlisensi telah meningkat secara signifikan selama empat tahun terakhir. Selain itu, dia menyebutkan bahwa mereka sadar bahwa tidak ada ruang untuk berpuas diri dalam hal kesejahteraan dan bahwa mereka telah membangun ini melalui strategi jangka panjang mereka, yaitu “A Good Life for Every Greyhound.”

Kekhawatiran yang Diangkat oleh Badan Amal

Badan amal tersebut mencantumkan beberapa masalah, termasuk balap anjing greyhound dalam “kondisi cuaca ekstrem,” standar di bawah standar dalam kondisi hidup dan kandang, dan transportasi yang tidak memadai ke dan dari perlengkapan. Ketiganya juga menuding regulasi olahraga tidak efektif. Mereka menyebutkan bahwa tidak ada transparansi mengenai praktik industri dan penegakan standar.

Namun, GBGB telah mempertahankan rekornya. Mereka mengulangi upaya mereka untuk meningkatkan standar kesejahteraan. Profesor Madeleine Campbell, seorang spesialis veteriner, dan Direktur Independen Non-Eksekutif GBGB, juga membela pandangan yang disampaikan GBGB.

Menurut Prof. Campbell, pendekatan GBGB terhadap kesejahteraan hewan adalah “kelas dunia, setelah menerima dukungan dari seluruh spektrum politik dan berdasarkan masukan dari para spesialis, akademisi, dokter hewan, dan pakar kesejahteraan hewan.

Author: Bruce Parker