Taruhan Dalam Game Mungkin Dilarang di Massachusetts

Massachusetts Sports Betting Report Calls for Ban on In-Game Betting

Taruhan Dalam Game Mungkin Dilarang di Massachusetts Laporan pratinjau yang dirilis baru-baru ini oleh MGC (Massachusetts Gaming Commission) berisi proposal untuk melarang taruhan dalam game sebagai salah satu undang-undang taruhan olahraganya. Taruhan dalam game, yang juga disebut sebagai taruhan mikro, adalah segmen yang meningkat dari industri taruhan olahraga Amerika Serikat. Startup seperti nVenue dan Betr menerima jutaan dolar untuk membantu merilis produk mereka. Mereka menerimanya dari investor.

Para peneliti yang melakukan laporan untuk MGC menyatakan bahwa mereka menemukan bahwa “dalam permainan taruhan olahraga digunakan secara tidak proporsional oleh penjudi bermasalah.” Para peneliti merekomendasikan bahwa operator berlisensi di negara bagian harus diperlukan untuk memberikan data pemain ke komisi. Mereka juga meminta operator untuk bekerja sama dengan peneliti.

Penelitian dilakukan oleh Martha Zorn, Valerie Evans, dan Rachel A. Volberg. Seorang anggota fakultas ilmu kesehatan Universitas Lethbridge, Robert J. Williams, juga merupakan bagian dari mereka yang melakukan penelitian. Orang-orang tersebut adalah anggota tim SEIGMA, yang didanai oleh MGC.

MGC Gelar Rapat Umum

MGC baru-baru ini mengadakan pertemuan publik untuk berbicara tentang aktivitas permainan yang bertanggung jawab sehubungan dengan taruhan olahraga. Pertemuan tersebut menampilkan diskusi meja bundar tentang pengecualian diri yang bersifat sukarela. Pelatihan karyawan dan langkah-langkah yang diperlukan untuk menghentikan perjudian di bawah umur juga dibahas.

Peserta dalam percakapan termasuk Alan Feldman, perwakilan UNLV terkemuka yang bertanggung jawab atas permainan, Keith Whyte, direktur eksekutif Dewan Nasional untuk Masalah Perjudian, dan Brianne Doura-Schawohl, CEO dan pendiri Doura-Schawohl Consulting.

Marlene Warner, direktur eksekutif Massachusetts Council on Gaming and Health, Cait DeBaun, wakil presiden komunikasi strategis dan tanggung jawab American Gaming Association, dan Elizabeth Lanza, dari kantor masalah dan perjudian kompulsif di Pennsylvania Gaming Control Board, juga terlibat.

Apa yang Harus Diketahui Tentang Taruhan Olahraga Massachusetts?

Bulan lalu, Massachusetts secara resmi meloloskan undang-undang taruhan olahraganya. Kompromi antara anggota Senat dan DPR termasuk larangan sebagian bertaruh pada tim olahraga perguruan tinggi di negara bagian. Bertaruh pada tim seperti UMass dan Boston College tidak akan diizinkan selama pertandingan musim reguler. Namun, pasar pada tim dalam negara bagian untuk pascamusim, turnamen, atau lainnya dapat ditawarkan oleh buku olahraga, selama setidaknya ada empat tim yang disertakan.

Kasino negara bagian diizinkan oleh hukum untuk menawarkan taruhan olahraga di tempat. Setiap kasino dapat berkolaborasi dengan maksimal dua aplikasi taruhan olahraga online. Undang-undang memberikan fasilitas simulasi dan arena pacuan kuda kesempatan untuk berkolaborasi dengan sebuah aplikasi. Selain itu, ini mengizinkan tujuh operator online yang tidak terkait dengan arena pacuan kuda, kasino, atau fasilitas penyiaran.

MGC baru-baru ini mengumumkan bahwa 42 perusahaan mengindikasikan rencana mereka untuk mengajukan permohonan lisensi pada taruhan olahraga. BetMGM, LLC, 888 US, Inc. (888 Holdings), dan Betr Holdings, Inc. termasuk di antara perusahaan yang mengajukan permohonan. Sementara tagihan taruhan olahraga Massachusetts telah disahkan, tanggal pasti kapan taruhan olahraga akan diluncurkan di negara bagian tidak jelas. Gaming Commissioner of Massachusetts, Bradford R. Hill, baru-baru ini menepis rumor bahwa peluncuran ritel akan terjadi dalam tiga minggu ke depan. Oleh karena itu, apa yang akan terjadi selanjutnya dan kapan peluncuran ritel resmi akan dilakukan masih belum diketahui.

Author: Bruce Parker